Pages

Wednesday, July 6, 2011

Qalbun

Ketahuilah bahawa di dalam dada manusia ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya, apabila ia rosak, rosaklah seluruhnya. Ketahuilah seketul daging itu adalah hati. [HR Bukhari dan Muslim]


Cantik dan buruk perilaku seseorang bergantung kepada ketulusan hatinya.Tidak memadai dengan raut wajah yang cantik tanpa isian yang sempurna.Namun,manusia sentiasa khilaf untuk menjaga sekeping hati yang dilahirkan suci itu.Hati yang mudah goyang dengan ujian,dugaan dan cabaran yang ada.Dendam,iri hati,hasad dengki sering sangat menyelubungi hati sehingga kadang kala mampu menggerakkan tangan dan kaki tanpa pertimbangan akal fikiran yang diberi.Kerana hati juga ramai yang jatuh tersungkur mengikut hati yang penuh dengan hawa nafsu.Manusia leka dengan duniawi sehinggakan lalai dari mengingati Allah pencipta sekalian alam serta isinya.Segalanya bermula dari hati kan.Hati yang bergelumang dengan dosa penuh dengan gelap gelitanya.Hal ini digambarkan oleh hadis Rasulullah yang bermaksud: 

“Sesiapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya setitik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikislah titik hitam itu daripada hatinya. Jika dia tidak bertaubat maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam.” (Hadis riwayat Ibn Majah).

Hadis ini selari dengan firman Allah bermaksud:
“Sebenarnya ayat-ayat Kami tidak ada cacatnya, bahkan mata hati mereka sudah diselaputi
kotoran dosa dengan sebab perbuatan kufur dan maksiat yang mereka kerjakan.” (Surah al-Muthaffifiin, ayat 14).

Jangan dibiarkan hati suci itu hitam dan keras serta jauh dari nur keimanan dan rahmat Allah.

Dalam hal ini Allah berfirman yang bermaksud: “Kemudian selepas itu, hati kamu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Pada hal antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir sungai daripadanya dan ada pula antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya. Dan ada juga antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah ayat 74).

Firman Allah diatas menerangkan batu yang keras itu pun ada kalanya mampu mengalirkan air dan boleh pecah kerana amat takutkan Allah.Inikan pula hati manusia yang sangat rapuh tu. Persoalannya cuma nak atau tak saja kn.So,moh le kte same2 jaga,rawat dan isi hati kita nie..=)

Antara cara untuk menjaga hati agar kekal hidup :

1) Selalu berzikir kepada Allah
Dengan berzikir,hati terus-menerus mendapat kekuatan sehingga hati menjadi jernih. Hati yang selalu terima pengisian ini akan sentiasa dipelihara kejernihannya sehinggakan suara hati itu suara fitrah menguasai perasaan dan emosi.

2) Merenung dan mengkaji ayat-ayat Allah serta tanda-tanda kekuasaanNya
Biarlah hati itu memerhati dan mengambil hikmah daripada setiap kejadian alam serta semua isi yang ada di langit dan di bumi. Dengan itu hati akan sentiasa bersyukur dengan kurniaan Allah dan cinta kepada penciptaNya.

3) Berusaha untuk lakukan ibadat yang terbaik
Ibadat yang kusyuk menghasilkan kekuatan yang besar dengan penyerahan seluruh hati kepada Allah demi keteguhan hati.Hati itu tempat letaknya iman mutiara.Hati yang bersih akan mengekalkan iman yang rapi didalamnya.Keimanan hanya kekal dalam hati yang bersih.

Allah menjelaskan dalam Al-Quran dalam Surah Al-Ahzaab ayat 41:

Sesungguhnya dengan mengingati Allah,hati akan sentiasa tenang..=)

















Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Wednesday, July 6, 2011

Qalbun

Posted by ismi♪♫diana at 4:28 PM 0 comments
Ketahuilah bahawa di dalam dada manusia ada seketul daging, apabila ia baik, baiklah badan seluruhnya, apabila ia rosak, rosaklah seluruhnya. Ketahuilah seketul daging itu adalah hati. [HR Bukhari dan Muslim]


Cantik dan buruk perilaku seseorang bergantung kepada ketulusan hatinya.Tidak memadai dengan raut wajah yang cantik tanpa isian yang sempurna.Namun,manusia sentiasa khilaf untuk menjaga sekeping hati yang dilahirkan suci itu.Hati yang mudah goyang dengan ujian,dugaan dan cabaran yang ada.Dendam,iri hati,hasad dengki sering sangat menyelubungi hati sehingga kadang kala mampu menggerakkan tangan dan kaki tanpa pertimbangan akal fikiran yang diberi.Kerana hati juga ramai yang jatuh tersungkur mengikut hati yang penuh dengan hawa nafsu.Manusia leka dengan duniawi sehinggakan lalai dari mengingati Allah pencipta sekalian alam serta isinya.Segalanya bermula dari hati kan.Hati yang bergelumang dengan dosa penuh dengan gelap gelitanya.Hal ini digambarkan oleh hadis Rasulullah yang bermaksud: 

“Sesiapa yang melakukan satu dosa, maka akan tumbuh pada hatinya setitik hitam, sekiranya dia bertaubat akan terkikislah titik hitam itu daripada hatinya. Jika dia tidak bertaubat maka titik hitam itu akan terus merebak hingga seluruh hatinya menjadi hitam.” (Hadis riwayat Ibn Majah).

Hadis ini selari dengan firman Allah bermaksud:
“Sebenarnya ayat-ayat Kami tidak ada cacatnya, bahkan mata hati mereka sudah diselaputi
kotoran dosa dengan sebab perbuatan kufur dan maksiat yang mereka kerjakan.” (Surah al-Muthaffifiin, ayat 14).

Jangan dibiarkan hati suci itu hitam dan keras serta jauh dari nur keimanan dan rahmat Allah.

Dalam hal ini Allah berfirman yang bermaksud: “Kemudian selepas itu, hati kamu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Pada hal antara batu-batu itu ada yang terpancar dan mengalir sungai daripadanya dan ada pula antaranya yang pecah-pecah terbelah lalu keluar mata air daripadanya. Dan ada juga antaranya yang jatuh ke bawah kerana takut kepada Allah sedang Allah tidak sekali-kali lalai daripada apa yang kamu kerjakan.” (Surah al-Baqarah ayat 74).

Firman Allah diatas menerangkan batu yang keras itu pun ada kalanya mampu mengalirkan air dan boleh pecah kerana amat takutkan Allah.Inikan pula hati manusia yang sangat rapuh tu. Persoalannya cuma nak atau tak saja kn.So,moh le kte same2 jaga,rawat dan isi hati kita nie..=)

Antara cara untuk menjaga hati agar kekal hidup :

1) Selalu berzikir kepada Allah
Dengan berzikir,hati terus-menerus mendapat kekuatan sehingga hati menjadi jernih. Hati yang selalu terima pengisian ini akan sentiasa dipelihara kejernihannya sehinggakan suara hati itu suara fitrah menguasai perasaan dan emosi.

2) Merenung dan mengkaji ayat-ayat Allah serta tanda-tanda kekuasaanNya
Biarlah hati itu memerhati dan mengambil hikmah daripada setiap kejadian alam serta semua isi yang ada di langit dan di bumi. Dengan itu hati akan sentiasa bersyukur dengan kurniaan Allah dan cinta kepada penciptaNya.

3) Berusaha untuk lakukan ibadat yang terbaik
Ibadat yang kusyuk menghasilkan kekuatan yang besar dengan penyerahan seluruh hati kepada Allah demi keteguhan hati.Hati itu tempat letaknya iman mutiara.Hati yang bersih akan mengekalkan iman yang rapi didalamnya.Keimanan hanya kekal dalam hati yang bersih.

Allah menjelaskan dalam Al-Quran dalam Surah Al-Ahzaab ayat 41:

Sesungguhnya dengan mengingati Allah,hati akan sentiasa tenang..=)